Andry Endang

Just for Sharing — Stay Up 2 Date

Kumpulan Joke

Posted by Andry Endang pada 18 Oktober 2008

Bihun dan Indomie
Bihun sangat iri hati terhadap Indomie. Setiap kali bertemu di supermarket
mereka tidak pernah bertegur sapa, bahkan Bihun sering mengolok olok Indomie
di depan umum, “Dasar kribo jelek hiiih, mentang mentang kuning & gemuk aja
orang orang lebih suka sama dia, nggak tau malu.”
Hari hari berlalu dengan semakin menumpuknya rasa kebencian. Indomie tetap
adem ayem, tidak peduli Bihun mau bilang apa. Pikir Indomie, “Kafilah
menggonggong, gue berlalu aah…”
Suatu hari di supermarket muncul barang baru bernama Spaghetti.
Saking tidak kuat menahan emosi, Bihun berlari dari raknya dan memukuli
kepala Spaghetti sambil berteriak, “Jangan kira gue enggak ngenalin elu ya!!
Meskipun di bonding begitu, gue tetep tau elu si kribo jelek itu !!!”

Kucing
Budi pada dasarnya tidak menyukai kucing. Ia semakin benci ketika istrinya
memelihara seekor kucing. Budi merasa istrinya jadi lebih perhatian pada
kucingnya daripada dirinya. Suatu hari Budi memutuskan untuk membuang kucing
tersebut secara diam diam. Ketika istrinya sedang mandi, ia pamit pergi
keluar sebentar dan dibawanya si kucing.
Ketika Budi bermobil sekitar 10 km dari rumah, ia pun membuang kucing
tersebut. Anehnya ketika ia sampai di rumah, si kucing sudah ada di rumahnya
lagi.
Budi heran campur berang. Sore harinya ia pergi lagi. Kali ini si kucing
dibuangnya lebih jauh lagi. Namun tetap saja, sesampainya di rumah, kucing
istrinya tersebut telah ber ada di sana. Budi berusaha membuangnya lebih
jauh lagi, lebih jauh lagi, tapi tetap saja si kucing kembali ke rumah
mendahului dirinya.
Suatu hari ia tidak saja membawa si kucing pergi jauh, tapi juga berputar
putar dulu. Budi belok kanan, belok kiri, belok kanan, belok kanan lagi,
berputar putar sebelum akhirnya membuang kucing yang dibawanya. Beberapa jam
kemudian ia menelepon istrinya.
“Tik, kucingmu ada di rumah?” tanya Budi.
“Ada, kenapa? Tumben nanya si Manis segala,” jawab istrinya agak heran.
“Panggil dia Tik, aku mau tanya arah pulang. Aku kesasar….! ”

Masalah Pendengaran
JERI pergi ke dokter mengeluh tentang istrinya yang sudah hilang
pendengaran. “Seberapa burukkah pendengarannya? ” tanya dokter.
“Entahlah, Dok. Yang jelas saya mesti harus berteriak kalau bicara
dengannya.”
“Oke, cobalah anjuran saya. Berdiri sekitar 6 meter darinya, lalu katakan
sesuatu. Kalau dia tak bisa mendengarmu, berdirilah lebih dekat darinya,
lalu katakan yang Anda katakan tadi. Kalau dia belum juga mendengar,
teruslah mendekat. Dengan begitu saya akan tahu berapa jarak maksimal
pendengarannya. ”
Maka, Jeri pulang ke rumah dan mendapati istrinya sedang memasak di dapur.
Dari jarak 6 meter ia berteriak, “Makan apa kita malam ini?”
Tak ada jawaban.
Lalu ia mendekat lagi, berhenti di jarak 5 meter dan menanyakan hal yang
sama.
Juga tak terdengar jawaban.
Begitu juga pada jarak 3 meter.
Akhirnya, ia berdiri di samping istrinya. “Makan apa kita malam ini?”
katanya setengah berteriak.
Istrinya berbalik menghadap Jeri, memelototinya, dan
berteriak: “Untuk keempat kalinya kubilang: KAMBING GULING!”

Pisau Lipat
Kejadian ini terjadi pada suatu hari di tengah hutan, ketika diadakan
pendidikan dasar untuk para pencinta alam. Seorang senior
(instruktur) menemukan sebuah pisau lipat yang tergeletak di atas tanah.
Menurut ketentuan yang berlaku selama pendidikan dasar, barang siapa yang
meninggalkan sesuatu selama perjalanan harus dihukum. Senior tersebut dengan
segera mengambil pisau lipat tadi dan bermaksud untuk menghukum siswa
pendidikan dasar yang telah lalai meninggalkan pisau lipatnya.
Setelah para siswa berkumpul semua, sang senior dengan nada berwibawa
berkata, “Siapa yang merasa kehilangan pisau lipat di tengah perjalanan
tadi?”
Tak ada satu pesertapun yang berani menjawab.
Kemudian sang senior menambahkan, “Hayo cepat? saya sebenarnya sudah tahu
siapa pemilik pisau lipat ini karena namanya terukir disitu.
Tapi saya ingin kejujuran kalian untuk mengaku!”
Masih tidak ada jawaban dari peserta.
“Karena tidak ada yang dengan jujur mau mengakui kesalahannya maka saya akan
panggil namanya!!”
Peserta masih saja diam.
Akhirnya sang senior habis kesabarannya, diambilnya pisau lipat tadi
kemudian dengan lantang dia berkata, “Stain… maju ke depan!”
Para siswa saling melirik kalau kalau ada yang maju ke depan.
Karena tidak ada yang maju ke depan si senior berkata lagi, “Saya panggil
sekali lagi yang bernama STAINLESS STEEL untuk maju ke depan!!”

Kodok, Kura kura dan kaki seribu
Ada tiga friends, satunya kura2..satu lagi kodok.. terus satunya lagi uler
kaki seribu. Suatu hari kura2 mengundang dua temennya kerumahnya buat pesta
kecil2an. So.. mereka bertiga bikin pesta kecil di rumah kura2.
Setelah asyik ngobrol, makan, minum and lain lain…si kodok berkata “Eh..
dari tadi kayaknya ada yang kurang ya.. elu pada ngerasa gak.. Oh iya kita
kok gak ngerokok ya.. pantesan mulut asem banget nih..”
Kura2: “iya ya..sorry gue lupa nggak nyediain rokok… kalo gitu lu beli aje
deh ‘Dok.. warungnya deket khan..!”
Kodok: “Lho koq gue sih.. khan tuan rumahn ya elu ‘Ra..”
Kura2: “iya sih.. tapi khan gue jalannya lambat. kalo elu khan bisa
cepet..!!”
Kodok: “Ah.. nggak bisa gitu donk!!.. lagian kalo soal cepet.. pasti si uler
kaki seribu lebih cepet dari gue.. kakinya aja ada seribu!!!”
Kura2: “Oh iya ya.. Elu aja deh yang pergi.. uler Kaki seribu..”
Uler K.1000: “koq jadi gue sih..”
Kodok : “Udah ..nggak apa apa.. elu aja.. buruan..”
Akhirnya si Uler K.1000 pergi juga untuk membeli rokok.
Si Kodok dan Kura2 nungguin sambil ngegosipin artis artis lokal.
Lima menit menunggu…si Uler K.1000 belum dateng juga… 10 menit..
20 menit…satu jam… dan ternyata sampe tiga jam Uler K.1000 gak
nongol2 juga.
Kodok: “Kooq Uler K.1000 nggak pulang2 ya..?”
Kura2: “Iya nih..gue jadi kuatir..kita susulin aja yuk, Dok…!”
Kodok: “ayuk deh..!”
Tapi pas si kura2 buka pintu… ternyata uler K.1000 udah ada di depan
pintu.
Kura2: “Nah ni dia..!”
Kodok: “Iya nih dari tadi ditungguin juga… mana rokoknya. mulut gue udah
asem banget nih..?!”
Uler K.1000: “Boro2 rokok… jalan aja belom..!!”
Kodok: “Haah belom jalan… emangnya dari tadi ngapain aja…?
Uler K.1000: “Yeeeeeeeee. . elu nggak liat nih… gue lagi PAKE SEPATU!!!???
????

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: